Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘Renungan’

Pernah menikmati film yg berisi bermacam rasa? Yang membuat kita tertawa, menangis, marah, tersenyum, geram dan berbagai perasaan lain sekaligus dalam waktu bersamaan?  Kalau belum, silakan nikmati “Slumdog Millionaire” besutan sutradara Danny Boyle. Film yang memenangkan 8 piala Oscar dan meraup lebih kurang 326 Juta dollar Box-Office ini menyuguhkan pemandangan yang begitu alami tentang keadaan di pemukiman kumuh di Mumbai, India. Tak lupa membanjiri kita dgn berbagai macam problema yg dialami oleh kalangan miskin disana.

Film dimulai dgn dua orang polisi yg sedang menginterogasi seorang pemuda dengan berbagai siksaan brutal sampai pingsan. Berusaha memaksa pemuda itu mengaku kalau telah melakukan penipuan. Pemuda itu bernama Jamal, kontestan “Who Wants to be A Millionaire” versi India. Jamal telah berhasil memenangkan 10 Juta Rupee ( US$200.000) dan telah tiba pada pertanyaan terakhir utk memenangkan 20 Juta Rupee yg dijadwalkan berlangsung esok harinya. Pembawa acara merasa curiga karena seorang pemuda tak bersekolah dari kawasan kumuh berhasil menjawab berbagai pertanyaan sulit di acara favorit tersebut, sehingga melaporkan pemuda tersebut ke polisi atas tuduhan penipuan. Uniknya, jawaban setiap pertanyaan dalam acara tersebut ada hubungannya dengan pengalaman masa kanak-kanak Jamal yang tak terlupakan di kawasan kumuh tempat tinggalnya. Itulah kuncinya mengapa setiap pertanyaan berhasil dijawab dengan tepat. Dari potongan kisah ini sekaligus menyadarkan bahwa dalam mengadili seseorang kita selalu hanya memandang penampilan luarnya saja. Orang miskin tak bersekolah dari kawasan kumuh “pasti” bodoh dan tak tau apa2. Begitulah skema yg sudah terpatri dlm pikiran kita.

Film ini juga menyuguhkan sebuah dilema yang selama ini mungkin tak terpikir oleh semua orang. Sebuah potret kehidupan anak2 jalanan yang dimanfaatkan oleh sekelompok orang tak bertanggung-jawab. Anak-anak yg seharusnya menikmati kehangatan keluarga di usia belia tersebut di latih dan dipaksa untuk mengemis. Ada penggalan film yg membuat kita berlinang airmata sekaligus marah, adegan dimana seorang anak dilatih agar mahir bernyanyi dengan suara emasnya namun setelah pandai anak tersebut di butakan matanya dgn air keras supaya membuat orang iba dan memberi sedekah saat dia menyanyi sambil mengemis. Hal tersebut bukan sekedar cerita karangan sutradara atau penulis naskah, melainkan kisah nyata yg sering terjadi di dunia anak2 jalanan. Jadi, dimana dilemanya?  Tentu saja dilemanya saat kita hendak memberi sedekah, kalau kita beri maka organisasi anak2 jalanan akan makin kokoh menancapkan kakinya. Kalau tak kita beri, berat sekali siksaan yg bakal diterima anak2 tersebut kalau setoran hariannya tak cukup. Sementara para pejabat hanya sibuk dgn targetnya utk memenangkan pemilu berikutnya serta sibuk membagi2kan jatah koalisi partai.

Yang paling ironis adalah kehidupan nyata bintang2 cilik dalam film peraih Oscar tersebut. Coba Klik link ini,  http://seattletimes.nwsource.com/html/entertainment/2009222264_slumdog150.html

Bocah 10 tahun pemeran “Slumdog Millionaire” diusir dari rumah kumuhnya oleh polisi dgn tongkat bambu. Beberapa menit kemudian gubuk reot yg dia sebut “rumah” itu di buldoser berikut lusinan gubuk2 ilegal lainnya di kawasan kumuh Mumbai, India.

Nasib gadis cilik pemeran Latika saat kecil tak kalah menggenaskan saat ayahnya mencoba menjual dirinya kepada penawar tertinggi. Klik saja beritanya di sini http://www.newsoftheworld.co.uk/news/271325/Slumdog-Millionaire-star-Rubina-Ali-who-played-Latika-is-offered-for-sale-by-dad-Rafiq-Qureshi-to-the-News-of-the-Worlds-Fake-Sheikh.html

Anak-anak tersebut dibawa dari dunia penuh derita dan kekurangan ke dunia gemerlap dan berjalan melalui karpet merah sebagai tamu di pesta meriah  piala Oscar penuh keangkuhan dunia, diberi toss oleh seluruh Hollywood, kemudian dilempar kembali ke dunia nyata dimana mereka hidup bersama keluarganya dalam kemelaratan. Istilah kasarnya “Nama begitu populer tapi kantongnya cekak”. Kalau sudah begitu “Apalah arti sebuah nama??”

Kisah-kisah dalam film ini mirip sekali dengan kawasan-kawasan kumuh di Indonesia. Setiap adegan ttg kemelaratan dan penderitaan dalam film ini selalu mengingatkan saya tentang kondisi-kondisi rakyat miskin di negara kita. Oh ya, satu lagi gambaran yg mirip yaitu agama mayoritas menindas dan melakukan penganiayaan terhadap agama / aliran minoritas. Dalam film itu bahkan anak-anak yg berbeda kepercayaan dikejar dan diburu untuk dihabisi, sebuah potret kehidupan yg layak kita renungkan  untuk mengoreksi gaya hidup beragama yg seperti tidak beragama.

Kesimpulannya, film ini benar-benar menyuguhkan semua sisi kehidupan level bawah yang kompleks dan penuh hiruk pikuk. Bahkan pemeran Latika cilik sepulang dari acara penyerahan piala Oscar di Hollywood mengatakan dirinya ingin bisa keluar dari lingkungan kumuhnya yg penuh teriakan dan makian, sangat jauh dibandingkan kondisi tenang hotel tempat dia tinggal selama acara berlangsung. Semua kisah dalam kehidupan nyata kalangan miskin dan perkampungan kumuh ada disini. Dari kwalitas pendidikan yang amburadul, minus air bersih, eksploitasi kanak-kanak, pelacuran, pengangguran, konflik agama, premanisme sampai jual-beli narkoba.

Dan di akhir film, saya hanya bisa menghela nafas melihat beratnya kehidupan yang harus dilalui anak-anak terlantar dikawasan kumuh kita. Kapan ada uluran tangan dari yang namanya “wakil rakyat” yang tinggal di istana berlantai granit dan bisa tidur nyenyak di kasur lateks serta bepergian dgn “kereta kencana” keluaran terbaru, yg jauh sekali dari dan bahkan jarang sekali melihat semua ke-kumuhan tersebut. Rupanya rakyat diwakili hanya di bagian-bagian senangnya saja, sementara bagian susahnya tanggung sendiri. Masih pantaskah menyandang nama “Wakil rakyat” ??  Silahkan mencari berbagai alasan pembenaran.

Iklan

Read Full Post »

Ada satu jawaban dari teman yg punya ID  Noname di postingan ttg Harun Jusuf,  seperti ini :

CY, Iblis/Setan adalah makhluk yang tidak diampuni oleh Tuhan. Sorry pernyataan kamu itu adalah salah sama sekali. Ini bukan personal attack, tapi kenyataan yang ditulis dalam alkitab. Pernyataan Alkitab yang menuliskan kasihilah musuhmu berada di dalam ruang lingkup antar manusia. Aneh sekali Jika Allah menyuruh kita mengampuni kalau Iblis sekalipun, kalau Allah sendiri tidak akan mengampuni Iblis.

Ada beberapa pertanyaan yang menyangkut hal ini. Anda bisa saja bertanya kenapa manusia yang berdosa bisa diampuni Tuhan, tetapi Iblis tidak bisa. Jawaban sangat simple, Dosa yang terjadi dengan Lucifer berada di dalam kekekalan si surga. Camkan hal ini, kekal, tidak ada penebusan. Kita bisa diskusi lebih dalam lagi, karena hal ini ada di dalam kitab Kejadian. Manusia berada diantara kesementaraan dan kekekalan. Manusia hidup didalam dunia sementara sedangkan jiwa kita kekal.

Saya mendapat jawaban seperti itu krn saya menganggap bahwa kalimat “Kasihilah Musuhmu” yg diucapkan oleh Yesus juga berlaku utk iblis. (lebih…)

Read Full Post »